My History

Curhat

Hari ini tanggal 1 desember 2013 jam 15:30.

Gw baru aja bangun dari mimpi aneh gw, yaitu mimpi bahwa ayah gw meninggal, kalo Cuma sekali gw masih mengangap ini adalah hal yang wajar, tapi ini udah terjadi 2 kali. Walaupun gw lupa kapan mimpi yang pertama kali. Di dalam mimpi ini gw kaga ingat percis dimana ayah gw dikuburkan yang gw ingat Cuma ayah gw udah meninggal dan ibu gw sekarang Cuma jaga warung. Walaupun dulu gw kadang suka kesel sama bokap gw sebenernya gw juga sedih kalau seandainya ayah gw meninggal. Jujur ini gw kebangun karena gw shok ayah gw meninggal trus gw kebangun. Dan antara sadar dan kaga sadar gw pas bangun masih mencoba mentelaah apa yang sedang terjadi sebenarnya untung Alhamdulillah ini semua Cuma mimpi saja. semoga kaga terjadi apa-apa sama ayah gw, walaupun gw kadang kesel sama ayah gw, dia tetep ayah gw dan gw sayang sama ayah gw, Cuma gw kaga bias menungakapkannya saja.

Advertisements
Categories: My History, what new ? | 2 Comments

TAMA

sorry ma sampai saat tulisan ini dibuat gw belom sempet ke tempat lo. tapi yang paling parah ogi ma. dia juga belom, lu tanya aja ke dia kenapa belom ke tempat lo. jujur ma gw tuh kaga ngangep lu kaga ada. karena kita setiap hari berdua bro, lu tau gw dan gw juga tau lu. semenjak lu di cirebon dan kaga balik-balik banyak yg terjadi ma. ogi sama herdi masuk aslab dan tinggallah gw sebagai sampah abadi. kita diskusi bareng terakhir tentang apa yah ?
TO BE CONTINUE

Categories: My History | Leave a comment

Kematian

gw udah lama banget berfikir tentang mati, pertama kali berfikir tentang mati tuh udah lama banget kalo kaga salah pas kejadian gw di todong pas di bis patas 100 pas mau ke pasar senen, dari situ gw berfikir kematian. gw bukan berfikir apa itu kematia dan sakit atau kaganya mati, tapi yang gw fikirkan adalah ketakutan gw akan kematian. gw kan udah belajar memecahkan masalah. jadi langkah yang harus gw ambil pertama kali adalah mencari masalahnya kenapa gw harus takut akan kematian jawabannya adalah pertanggung jawaban dosa-dosa gw kelak setelah mati. jadi yang gw takutkan adalah pertanggung jawaban gw setelah kematian atau intinya adalah neraka….
langkah kedua adalah mencari solusinya gimana supaya gw terbebas dari neraka, yaitu adalah mengikuti al-quran dan al-hadist jadi intinya lu harus mengikuti perintah allah swt. jadi setelah itu baru lah gw berfikir jadi lu kalo kaga mau takut akan yang namanya mati segeralah bertobat, karena mati itu bisa datang kapan pun, contohnya ini terjadi baru aja sekitar tanggal 10 agustus 2013 temen, sahabat, rival, sodara, partner gw yang bernama ibnu tamami meninggal dia itu satu kosan sama gw kamarnya bersebelahan sama gw, bahkan sampai postingan ini diketik gw masih kaga percaya kalo dia meninggal, yah tapi apa mau dikata maut, rezeki, jodoh semua udah ada yang ngatur. kita hanya menjalankan perintahnya

ohh iya ini juga problem gw dalam menanggapi kematian. tadi beberapa menit yang lalu gw buka facebook dan gw liat sebua status yang begini tulisannya “Hidup terasa sia2 jika ga punya tujuan. Yg ga punya tujuan itu mending mati lebih awal, biar ga ngabisin banyak biaya idup”. itu langsung jleb banget karena jujur sampai sekarang gw kaga punya tujuan, gw kuliah dibidang elektro pun menurut gw itu bukan tujuan gw karena di elektro kayanya gw kaga ada passion jadi. dan juga setelah kuliah gw harus kemana gw kaga tau, gw sering sih berfikir seperti status tadi, kalo gw kaga punya tujuan gw kaya robot. dan pastinya waktu gw habis terbuang percuma untuk tujuan yang kaga jelas. kalo ada yang membaca postingan ini dan punya masalah yang sama tapi udah punya jawabannya tolong bantu yah
Terima Kasih Telah Membaca
see you in the next posting

Categories: My History | 2 Comments

All About Refrain

refrainHari ini tanggal 24 juni yang ada di otak gw Cuma refrain dari padahal hari ini gw siding alat catu daya yang udah gw buat dari sebulan lalu mungkin, tapi pas sidang dumulai tapi gw kaga belajar sama sekali malah baca novel refrain semaleman sampe-sampe gw bawa tidur malahan.
Ohh iya kenalin nama gw eko mahasiswa jurusan elektro yang nilai kalkulusnya pasti selalu C (-,-“). Gw suka banget baca novel-novel romantis dan juga nulis
Ohh iya balik lagi, kali ini otak gw dipenuhi dengan nata dan niki, kenapa gw bisa suka sama refrain awalnya gini jadi waktu itu gw denger banyak orang yang ngomongin tentang refrain otomatis gw penasaran dong jadi langsung deh gw browsing dan nyari-nyari trailernya trus udah gitu gw liat juga ada novelnya jadi pertama gw baca novelnya dulu karena hobi gw nulis jadi otomatis novel di utamakan, jadi tuh sehari sebelum sidang alat gw, sama sekali kaga belajar. Besoknya gw bangun pagi coba tebak apa yang gw lakukan ? nyari novel refrain sob. Gila kaga tuh abis itu gw baca sampe sekitar jam 8:30 pagi dan terus mandi, soalnya jam 9 gw udah sidang catu daya kata temen gw, mandi langsung berangkat ke kampus, emang bener siih mulainya jam 9 cuman di acak lagi sampe dan gw dapet nomor delapan, tau kaga kebagian jam berapa ? gw dipanggil paling akhir sob, padahal ada 18 kelompok tapi kelompok gw paling akhir kacau kaga tuh pada akhirnya tetep dopianggil sih, walaupun gw bingung pas dikasih pertanyaan tapi ada ngertinya sedikitlah n,n
Trus selesai sidang dikampus gw langsung balik ke kosan buat lanjutin baca novel rencananya itu novel mau gw selesaikan sekarang juga abis baca novel trus gw pulang ke rumah nene gw baru deh nonton refrain di bioskop, ternyata kaga keburu kalo mau balik ke tangerang waktu itu jam menunjukan pukul 7 jadi kalo seandainya gw pergi kesana gw kaga bakal keburu nnton jadi gw putuskan untuk nonton di margo, langsung setelah adzan isya gw mandi dan bersih-bersih. Waktu itu gw pake celana jeans chino, sepatu kulit dan kaos yang gw beli waktu di jogja plus jaket hitam kesanyangan gw setelah rapi gw berangkat, pas sampai di margo gw di nanya satpam lokasi bioskopnya “pak tempat nonton bioskop dimana yah ? “ dan sambil memeriksa tam gw yang berisi laptop dan binder kuliah pak satpam tersebut menjawab “kalo disini bioskop 35 de” lah terus emang kenapa kalo 35 ? dalam pikiran gw wah nih satpam meremehkan gw, masa udah keren-keren dikira kaga punya duit, lanjut gw Tanya lagi “saya Tanya bioskopnya pak” barulah setelah itu satpam tersebut menjawab “ada disebelah timur gedung” langsung aja gw meesat kesana dan setelah sampai ternyata refrain sudah dimulai, walaupun baru sebentar katanya oke deh no problem langsung masuk aja.

Categories: My History | Leave a comment

WANITA = BAFFLE

Menurut saya, wanita itu adalah makhluk ciptaan Tuhan yang paling indah sekaligus membingungkan. Gimana nggak? Coba deh simak opini ngawur berikut ini.

# Jika ada yang mengatakan ia cantik, menarik, manis, manja, intinya dipuji oleh kaum pria malah dibilang sedang MENGGODA dan GOMBAL. Namun jika ia dibilang jelek, bodoh, malah dituduh MENGHINA. Bingung, kan?

# Jika ada yang berkata wanita itu LEMAH pasti ia akan PROTES, namun ketika dibilang PERKASA kenyataannya ia gampang menangis dan mudah terenyuh. Bingung juga, kan?

# Katanya EMANSIPASI dan kesetaraan gender, disuruh benerin genteng atau memikul karung beras ia menolak sambil ngomel-ngomel. Giliran berdiri di bus umum cemberut, dalam hati sambil menggerutu dan berkata tidak punya perasaan pada pria yang duduk di depannya.

# Jika ditanya siapa orang yang paling dibanggakan, kebanyakan wanita lantang menjawab IBU SAYA, tapi kenapa ya mereka kelihatan LEBIH BANGGA menjadi wanita karir? Padahal ibunya aja kan ibu rumah tangga. Bingung lagi, kan?

# Jika kesalahannya diingatkan, mukanya langsung merah. Bila diberi kritikan mukanya merah. Ketika disanjung mukanya merah. Sewaktu marah pun mukanya merah. Koq REAKSInya bisa sama semua, ya?

# Ditanya YA atau TIDAK jawabnya cuma DIAM. Ditanya TIDAK atau YA jawabnya juga DIAM. Ditanya TIDAK atau TIDAK jawabnya tetap DIAM. Giliran DIDIAMKAN oleh pria malah gantian MARAH. Cape deeehh…

# Dibilang ceriwis gak terima. Dibilang BERISIK langsung ngambek. Dibilang BANYAK MULUT jadi tersinggung, tapiiiii… Kalau dibilang SUPEL malah senang banget, padahal maksudnya sama aja, kan?

Ah, itulah wanita. Biarpun ia begitu membingungkan, toh tetap saja ingin saya nikahi karena saya memang tidak suka lelaki. 😀

Categories: My History | 1 Comment